Untuk kedalaman maksimum berapa sumur air dapat dibor agar tidak mendaftarkannya dan tidak menerima denda?

  • Sep 08, 2022
How to effectively deal with bots on your site? The best protection against click fraud.

Desa tempat saya mendapat kehormatan untuk tinggal terkenal dengan fakta bahwa orang-orang yang tinggal di lingkungan satu sama lain sangat ramah dan Anda selalu dapat mengandalkan mereka dalam situasi yang sulit atau tidak dapat dipahami. Saat tinggal di rumah pedesaan, banyak pertanyaan muncul yang tidak dihadapi orang yang tinggal di kota. Misalnya, masalah yang terkait dengan pengeboran sumur untuk air di wilayah situs mereka.

Suatu kali, seorang tetangga datang kepada saya dengan masalah seperti itu, yang akan sembuh sendiri, tetapi takut untuk mulai bekerja, karena seseorang mengatakan kepadanya bahwa itu dilarang. Diduga, ada pasal tertentu dalam undang-undang "Di Bawah Tanah", yang mengatakan bahwa dilarang memiliki sumur milik pribadi.
Untuk kedalaman maksimum berapa sumur air dapat dibor agar tidak mendaftarkannya dan tidak menerima denda?

Untuk penyesalan saya, saya tidak bisa membantunya pada saat itu. Saya sama sekali tidak memiliki informasi yang diperlukan sejauh untuk memberikan saran yang tepat, tetapi secara implisit bagi saya tampaknya ada semacam hambatan tentang larangan tersebut. Topik ini menangkap saya dan saya memulai penyelidikan saya untuk, pertama, untuk mengklarifikasi semuanya untuk diri saya sendiri, dan kedua, untuk membantu tetangga saya.

instagram viewer

Saya harus duduk di depan komputer dan mulai mempelajari dokumen-dokumen yang dengan tegas dapat menempatkan semua titik pada tempatnya. Informasi ditemukan di Internet, tetapi sangat rumit dan membingungkan sehingga saya tidak segera mendapatkan kebenaran darinya. Saya harus berkeringat, tetapi itu sepadan.

Inilah yang saya temukan. Pasal 19 Undang-Undang "Di Bawah Tanah" menyatakan bahwa pemilik sebidang tanah dapat membuat struktur bawah tanah, yang kedalamannya tidak melebihi lima meter. Orang mungkin mendapat kesan bahwa sumur tidak dapat dibor di bawah batas ini, karena jika diperdalam lebih jauh, sumur itu tidak lagi dianggap sebagai milik pemilik tanah.

Tapi bisakah sumur hanya sedalam lima meter? Tentu saja tidak, itu omong kosong. Jadi, ternyata jika seseorang mengebor sumur dengan sangat dalam, dia akan melanggar hukum dan dihukum? Apalagi hukuman dalam hal ini diberikan, baik administratif maupun pidana. Pemilik situs akan dipaksa untuk mengisi sumur dan membayar denda.

Saya harus mengambil alih KUH Perdata. Dari situ saya belajar bahwa setiap pemilik situs dapat menggunakan lapisan luar bumi. Kode dalam hal ini mengacu pada Undang-Undang “Di Bawah Tanah”. Saya menemukan dan mempelajari amandemen undang-undang tahun 2019.

Dinyatakan bahwa pemilik tanah dapat menggunakan air yang terletak di lapisan atas, karena bukan dapat diminum, dan negara mengontrol air artesis, yang terletak jauh lebih dalam tingkat. Oleh karena itu, sangat mudah untuk mengebor bumi bahkan hingga kedalaman lebih dari lima meter beberapa kali.

Tetapi untuk mengebor sumur untuk mendapatkan air artesis yang layak untuk diminum, semuanya harus dilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang ada, yaitu memperoleh izin dari instansi terkait dan memperoleh izin khusus. Tanpa dokumen-dokumen ini, Anda hanya dapat mengebor pasir hingga lapisan kedua.

Apa yang saya temukan dari membaca dokumen:

  • kedalaman sumur tidak boleh melebihi tiga puluh meter;
  • volume air terproduksi tidak boleh lebih dari seratus meter kubik per hari;
  • pemilik situs memiliki hak untuk menggunakan penuh air dan mineral yang terletak di situsnya.
Sumber gambar: situs 1povode.ru
Sumber gambar: situs 1povode.ru

Dengan demikian, diperbolehkan untuk mengebor sumur di daerah tersebut. Hal utama adalah melakukan segala sesuatu sesuai dengan hukum dan mengikuti semua aturan.

Terima kasih telah membaca artikel sampai akhir! Saya akan sangat senang dengan suka Anda 👍 danlangganan saluran.