Mengapa pada Abad Pertengahan di tepi buku dilukis adegan pertempuran ksatria dengan siput besar

  • Aug 03, 2022
Mengapa pada Abad Pertengahan di tepi buku dilukis adegan pertempuran ksatria dengan siput besar

Penulisan buku abad pertengahan selalu menarik bagi para peneliti dan orang awam, karena tidak hanya teks, tetapi juga desain berbagai manuskrip sering membawa banyak informasi unik. Namun, ada juga ilustrasi seperti itu di dalamnya, asal dan makna yang jauh dari sepenuhnya dipahami bahkan hingga hari ini. Kita berbicara tentang gambar yang digambar di tepi buku, dan sering kali adegan pertempuran ksatria dengan... siput digambarkan di sana.

Sulit membayangkan musuh yang lebih konyol bagi seorang ksatria, bahkan dalam gambar. Foto: kommersant.ru
Sulit membayangkan musuh yang lebih konyol bagi seorang ksatria, bahkan dalam gambar. /Foto: kommersant.ru
Sulit membayangkan musuh yang lebih konyol bagi seorang ksatria, bahkan dalam gambar. /Foto: kommersant.ru

Sejarawan telah menemukan lusinan manuskrip abad pertengahan yang tidak biasa dalam desain, di mana gambar ditempatkan di margin yang tidak ada hubungannya dengan makna teks. Di Prancis, contoh-contoh ini adalah yang paling banyak, dan gambar di luar konten utama disebut marginalia. Mereka juga memiliki nama lain yang jauh lebih mencolok - "droleri", yang diterjemahkan dari bahasa Prancis sebagai "eksentrisitas". Mereka dibedakan oleh detail tinggi dan saturasi warna dengan ukuran yang relatif kecil.

instagram viewer

Marginalia di halaman Khludov Mazmur, abad ke-9. / Foto: wikipedia.org
Marginalia di halaman Khludov Mazmur, abad ke-9. / Foto: wikipedia.org

Tetapi yang paling mencolok di antara orang-orang buangan abad pertengahan adalah mereka yang menggambarkan pertempuran para ksatria dengan "monster" dalam bentuk unicorn atau siput besar. Dan jika logika kemunculan yang pertama dalam bentuk musuh yang mengerikan masih dapat dijelaskan, maka sejarawan telah berjuang dengan teka-teki demonisasi siput selama beberapa dekade. Menurut Novate.ru, adegan pertempuran pertama muncul di buku sekitar akhir abad ke-13.

Fakta yang menarik: ilustrasi seperti itu tidak hanya menghiasi manuskrip. Juga dikenal adalah gambar adegan pertempuran seorang ksatria dengan kapak dan siput dengan kepala anjing, yang ditempatkan di fasad Katedral Saint-Jean Lyon.

Gambar populer di tepi buku-buku Abad Pertengahan klasik. /Foto: factroom.ru
Gambar populer di tepi buku-buku Abad Pertengahan klasik. /Foto: factroom.ru

Gambar siput dalam gambar seperti itu berbeda. Misalnya, mereka sering menggambar kepala anjing, kucing, atau rusa. Dalam ukuran, mereka sering kali bisa melebihi dimensi ksatria yang bertarung dengan mereka, dan terkadang sebaliknya - mereka digambarkan cukup kecil. Terkadang wanita, dan bahkan hewan lain, seperti naga, anjing, monyet, dan bahkan kelinci, ternyata menjadi lawan siput di pinggiran.

Tidak hanya ksatria dengan siput dalam gambar yang bertarung. /Foto: hsmedia.ru
Tidak hanya ksatria dengan siput dalam gambar yang bertarung. /Foto: hsmedia.ru

Namun, misteri terbesar dari gambar tersebut, tentu saja, adalah pilihan lawan untuk ksatria yang gagah berani. Para peneliti telah mengajukan banyak versi yang mencoba menjelaskan mengapa moluska yang tampaknya tidak berbahaya di dalam cangkang tampak seperti monster yang mengerikan. Lagi pula, di sejumlah marginalia dan lukisan dengan plot serupa, ksatria itu bahkan muncul sebagai "monster mengerikan" yang dikalahkan dan meminta belas kasihan dari siput besar.

Situasi yang luar biasa: ksatria itu takut pada siput. /Foto: openculture.com
Situasi yang luar biasa: ksatria itu takut pada siput. /Foto: openculture.com

Salah satu hipotesis paling umum mengenai posisi siput ini adalah asumsi lingkaran mistis yang dimiliki makhluk-makhluk ini pada Abad Pertengahan. Jadi, menurut Novate.ru, jika awalnya siput dikaitkan dengan kehati-hatian dan kehati-hatian, kemudian ia memperoleh simbolisme pengecut. Siput pemalu saat itu bahkan menjadi tokoh dalam karya sastra, misalnya The Romance of the Fox. Oleh karena itu, para peneliti menyarankan bahwa citra siput sebagai monster yang mengerikan adalah semacam alegori pada baju besi para ksatria itu sendiri, yang, setelah merantai diri mereka sendiri dari kepala sampai kaki dengan baju besi, tanpa itu ke musuh di medan perang, pergi keluar. Dengan demikian, ilustrasi pertempuran seorang ksatria dan siput raksasa adalah ekspresi dari sikap mengejek terhadap kepengecutan prajurit abad pertengahan berbaju besi.

Ksatria yang tampaknya kebal sering diejek oleh marginalia tersebut. /Foto: autogear.ru
Ksatria yang tampaknya kebal sering diejek oleh marginalia tersebut. /Foto: autogear.ru

Saran lain yang tidak biasa menunjukkan bahwa dalam bentuk siput di beberapa gambar ini bisa perwakilan dari orang-orang Lombard, atau orang-orang Lombard, yang terkenal di seluruh komunitas Eropa karena kepengecutan. Pada saat itu, sejarah telah mengetahui beberapa contoh ketika para pejuang Lombardia melarikan diri begitu saja dari medan perang, misalnya, selama pertempuran dengan pasukan Charlemagne.
Selain itu, terutama orang-orang ini di Prancis yang luas berburu riba, yang dianggap sebagai pekerjaan yang sangat memalukan. Dan dengan manifestasi bahaya apa pun, Lombardia bersembunyi di rumah, seperti siput di cangkangnya. Contoh nyata dari mengejek kepengecutan orang-orang ini adalah puisi abad pertengahan yang populer dengan judul yang jitu “On Lombardia dan siput”, yang bisa menjadi salah satu sumber kemunculan marginalia dengan plot pertempuran ksatria dan Siput.

Lombardia tidak disukai di Prancis. /Foto: pinterest.com, diletant.media
Lombardia tidak disukai di Prancis. /Foto: pinterest.com, diletant.media

Versi yang kurang populer dari penampilan siput dalam gambar sebagai musuh bebuyutan adalah ketenaran mereka di antara orang-orang sebagai hama yang mulia bagi pertanian. Pada Abad Pertengahan, bahkan sering ada percobaan siput, serta ulat, kumbang, dan tikus. Namun, asumsi ini tidak dapat menjelaskan mengapa para ksatria, dan bukan petani, yang melawan siput raksasa dalam gambar, karena banyak peneliti menganggapnya tidak mungkin.

Siput bisa dilawan seperti melawan hama. / Foto: maximonline.ru
Siput bisa dilawan seperti melawan hama. / Foto: maximonline.ru

Pilihan lain, mengapa gambar di tepi tampak persis seperti itu, adalah pernyataan bahwa siput dikaitkan dengan perwakilan kelas bangsawan. Bagi banyak orang, mereka tampak seperti moluska, yang hanya melakukan sepanjang hidup mereka sehingga mereka perlahan-lahan merangkak menaiki tangga karier, menjilat atasan mereka untuk ini. Oleh karena itu, diyakini bahwa dengan bantuan gambar-gambar seperti itu cara hidup bangsawan diejek.

>>>>Ide untuk hidup | NOVATE.RU<<<<

Para penulis bangsawan marginal tidak suka. /Foto: factroom.ru
Para penulis bangsawan marginal tidak suka. /Foto: factroom.ru

Pertarungan melawan siput di pinggiran juga dibandingkan dengan perjuangan tak berujung para ksatria melawan dosa nafsu. Memang, karena fakta bahwa moluska memiliki alat kelamin laki-laki dan perempuan, pada zaman kuno dipersonifikasikan dengan nafsu fisik. Cukup dekat dengan versi di atas juga bahwa siput dalam ilustrasi dapat mempersonifikasikan suami yang selingkuh. Ada juga pendekatan yang lebih filosofis untuk menjelaskan penggambaran mereka sebagai monster - mereka dikaitkan dengan waktu saat ini yang tak terhindarkan yang coba dilawan oleh para ksatria.

5 item yang memalukan untuk dibeli di toko di zaman Soviet
Novate: Ide untuk hidup 2 hari yang lalu
"Pike nose": mengapa itu diperlukan di tank IS-3 dan mengapa ini tidak dilakukan di modern
Novate: Ide untuk hidup 2 hari yang lalu
Gambar-gambar seperti itu bahkan bisa menjadi jimat buku dari siput asli. /Foto: maximonline.ru
Gambar-gambar seperti itu bahkan bisa menjadi jimat buku dari siput asli. /Foto: maximonline.ru

Ada tempat dalam serangkaian panjang pembenaran untuk fenomena marjinal "siput" dan yang murni praktis. Jadi, diketahui bahwa pada Abad Pertengahan buku itu adalah harta yang nyata, dan mereka merawatnya seperti biji mata. Tapi siput dikenal sebagai hama manuskrip. Itulah sebabnya orang-orang yang paling percaya takhayul pada zaman itu dapat menggambarkan adegan pertempuran dengan mereka di tepi halaman sebagai semacam jimat untuk buku itu.

Apakah Anda ingin tahu lebih banyak tentang informasi yang populer, tetapi tidak akurat tentang baju besi prajurit abad pertengahan? Kemudian baca:
7 kesalahpahaman sekolah dan mitos jujur ​​tentang baju besi ksatria
Sumber:
https://novate.ru/blogs/050522/62902/